banner 468x60 banner 468x60

Cerita Pengantin Rekam Ledakan di Beirut: Alhamdulillah Kami Masih Hidup

Trigger Netmedia - 6 Agustus 2020
Cerita Pengantin Rekam Ledakan di Beirut: Alhamdulillah Kami Masih Hidup
Israa Seblani, mempelai wanita yang selamat saat ledakan dahsyat di Lebanon.[YouTube/The Nation] - ()

triggernetmedia.com – Momen video penikahan seorang pengantin perempuan Lebanon yang bernama Israa Seblani hancur setelah ledakan yang terjadi di pelabuhan Beirut. Raungan yang memekakkan telinga, dan gelombang kejut yang kuat hampir membuatnya tidak bisa bergerak.

Rekaman dramatis itu menangkap momen ketika ledakan besar mengguncang ibu kota Lebanon pada Selasa, yang menewaskan 135 orang dan melukai lebih dari 5.000 orang. Lihat video di sini. 

Pengantin perempuan sebelum Ledakan di Beirut. (Dok: Twitter/@RaShalhoub)

Seblani, seorang dokter yang bekerja di Amerika Serikat, membantu memeriksa yang terluka di dekatnya, sebelum melarikan diri dari alun-alun Saifi pusat Beirut ke tempat yang aman. Demikian seperti dilansir dari New York Post.

Sehari kemudian, dia dan suaminya Ahmad Subeih, 34, seorang pengusaha di Beirut, berjuang untuk memproses apa yang terjadi.

“Saya telah mempersiapkan hari besar saya selama dua minggu dan saya sangat bahagia seperti gadis-gadis lain, ‘saya akan menikah’. Orang tua saya akan senang melihat saya dengan gaun putih, saya akan terlihat seperti seorang putri, ”katanya kepada Reuters.

Baca juga  Narkoba Jenis Baru, Peredaran Sabu Hijau dari Belgia Terbongkar di Jatim

“Apa yang terjadi selama ledakan di sini – tidak ada kata untuk dijelaskan… Saya terkejut, saya bertanya-tanya apa yang terjadi, apakah saya akan mati? Bagaimana saya akan mati? ”

Di belakangnya, tumpukan kaca pecah dari jendela yang pecah di hotel tempat dia akan menginap berserakan di tanah, bersama dengan sisa-sisa rangkaian bunga yang menghiasi meja perjamuan.

Gas merah sebelum ledakan hebat (Instagram/nicolehilton3)

Seblani tiba di Beirut tiga minggu sebelumnya untuk mempersiapkan pernikahannya.

Subeih akan selalu mengingat ledakan itu, yang oleh para pejabat dipersalahkan atas tumpukan besar bahan peledak yang disimpan selama bertahun-tahun dalam kondisi yang tidak aman di pelabuhan.

“Kami mulai berjalan-jalan dan sangat menyedihkan, tidak bisa dijelaskan kerusakan dan suara ledakan,” katanya. “Kami masih shock… Saya belum pernah mendengar sesuatu yang mirip dengan suara ledakan ini.”

“Saya merasa sangat sedih tentang apa yang terjadi pada orang lain, tentang apa yang terjadi di Lebanon,” tambah Seblani. “Ketika saya bangun dan melihat kerusakan yang terjadi di Beirut, satu hal yang saya katakan adalah alhamdulillah kami masih hidup.”

Baca juga  Gedung PCC Jadi Pusat Vaksinasi Covid-19, ERKA: Vaksinasi Guru Dukung Pelaksanaan PTM

Setelah ledakan itu, dia dan suaminya mencoba menenangkan diri dan melanjutkan perayaan mereka.

“Suamiku menyuruhku untuk melanjutkan, kami tidak bisa berhenti. Saya seperti baik-baik saja, mengapa tidak, kita lanjutkan. Sebenarnya saya tidak hidup saat ini, saya seperti berjalan, wajah saya tersenyum, bibir saya tersenyum, itu saja, tidak lebih. Lalu kami pergi makan malam. ”

Subeih ingat memasuki hotel yang rusak pada hari Rabu untuk mengambil barang-barang dan paspor.

“Pemandangan di ruangan itu luar biasa,” katanya.

Dia sedang menunggu visa ke Amerika Serikat sehingga dia bisa bergabung dengan istrinya di sana. Seblani mencintai Lebanon, tetapi merasa bahwa setelah ledakan hari Selasa, tinggal di sana bukanlah pilihan.

Dia masih mencoba menemukan kegembiraan dalam pernikahan yang dia persiapkan begitu lama.

“Ada banyak kerusakan, banyak orang tewas dan luka-luka. Tetapi juga jika saya ingin melihat kami, diri saya sendiri, suami saya, fotografernya – bagaimana kami lolos tanpa cedera, saya bersyukur kepada Tuhan karena telah melindungi kami.

“Ini saja membuat saya merasa optimis dan untuk menjaga kegembiraan saat saya datang ke sini untuk merayakannya.”

Sumber : Suara.com

banner 468x60

Tinggalkan Komentar

Terkini

LHP LKPD Kabupaten Ketapang TA 2020 Raih Opini WTP

LHP LKPD Kabupaten Ketapang TA 2020 Raih Opini WTP

ASN   Headline   Ketapang   Keuangan   Kilas Kalbar   News
Cara Menghitung THR Karyawan Tetap, Ini Rumus dan Contoh Perhitungan

Cara Menghitung THR Karyawan Tetap, Ini Rumus dan Contoh Perhitungan

Artikel   Headline   Tips
Pemkab Landak Fasilitasi Penegasan Batas Desa Sehe Lusur

Pemkab Landak Fasilitasi Penegasan Batas Desa Sehe Lusur

Headline   Kabar Desa   Kilas Kalbar   Landak   News   Pelayanan Puplik   Sorotan
LHP LKPD Pemkot Pontianak 10 Tahun Berturut-turut WTP

LHP LKPD Pemkot Pontianak 10 Tahun Berturut-turut WTP

ASN   Headline   Keuangan   Kilas Kalbar   News   Pelayanan Puplik   Pontianak   Sorotan
Vaksin Moderna 96 Persen Efektif pada Remaja 12 hingga 17 Tahun

Vaksin Moderna 96 Persen Efektif pada Remaja 12 hingga 17 Tahun

Analisis   Headline   Internasional   Kesehatan   News   Sorotan
Di Tengah Pandemi, Penderita Talasemia Harus Waspada pada Risiko Infeksi

Di Tengah Pandemi, Penderita Talasemia Harus Waspada pada Risiko Infeksi

Headline   Kesehatan   Nasional   News
Aset Sitaan Kasus Asabri dan Jiwasraya akan Dilelang, Nilainya Rp 10,5 T

Aset Sitaan Kasus Asabri dan Jiwasraya akan Dilelang, Nilainya Rp 10,5 T

Headline   Nasional   News   Sorotan   Sospolhukam
Komisi VII Minta Tambah Mitra, Begini Kata Pimpinan DPR RI

Komisi VII Minta Tambah Mitra, Begini Kata Pimpinan DPR RI

Energi   Headline   Nasional   News   Parlementaria   Sorotan
Virus Corona Terus Bermutasi, Satgas Khawatir Vaksin dan Tes Tak Efektif

Virus Corona Terus Bermutasi, Satgas Khawatir Vaksin dan Tes Tak Efektif

Headline   Kesehatan   Nasional   News   Sorotan   Sospolhukam
Kelewatan! Oknum Perawat Terciduk Jualan Surat Palsu Bebas Covid-19

Kelewatan! Oknum Perawat Terciduk Jualan Surat Palsu Bebas Covid-19

Bisnis   Headline   Kesehatan   Nasional   News   Sorotan   Sospolhukam

SITE LOCATION REKLAME

Streaming triggernetmedia.com

Close Ads X