banner 468x60 banner 468x60 banner 468x60

Dorong Kreatifitas Masyarakat Jadikan Besek Sebagai Nilai Tamba

Trigger Netmedia - 3 Januari 2020
Dorong Kreatifitas Masyarakat Jadikan Besek Sebagai Nilai Tamba
Ny. Rosalina Muda Mahendrawan, Ketua Dekranasda Kubu Raya tengah mengkampanyekan kerajinan besekk sebagai peluang dan nilai tambah bagi emak-emak. - ()

triggernetmedia.com – Ketua Dekranasda Kabupaten Kubu Raya, Rosalina Muda giat mengampanyekan pembuatan besek.

Menurutnya, sudah saatnya masyarakat beralih dari menggunakan kantong plastik dan wadah tidak terurai lainnya ke besek. Karena itu, dirinya meminta ibu-ibu mulai aktif membuat besek.

“Besek adalah tempat berbentuk segi empat yang umumnya terbuat dari anyaman bambu. Kerap digunakan untuk menyimpan makanan. Belakangan dikenal sebagai wadah menaruh daging kurban, menggantikan plastik yang dinilai tidak sehat,” kata Rosalina, Jum’at (3/1).

“Sekarang ini kami menggalakkan bagaimana caranya setiap agenda kita tidak menggunakan bungkus snack dan makanan dengan styrofoam atau kotak lagi,” katanya lagi.

Selaku Ketua Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) Kabupaten Kubu Raya, Rosalina terus mendorong kaum ibu untuk mampu membuat besek. Dengan bahan serat alam seperti pandan berduri, bambu, daun nipah, kelapa, dan sebagainya. Jika produksi besek masyarakat mulai masif, maka itu dapat dijual ke Badan Usaha Milik Desa (Bumdes).

“Jadi setiap ada agenda di desa atau kecamatan, kateringnya diminta supaya tidak memakai kotak atau styrofoam lagi. Tapi menggunakan besek. Begitu juga SKPD, kalau ada agenda kegiatan kateringnya boleh kemana saja tapi kami imbau tidak memakai kotak lagi melainkan besek,” ujarnya.

Ia menjelaskan, masifnya pembuatan dan penjualan besek akan menjadi tambahan pendapatan bagi warga. Dirinya menjelaskan, selain manfaat ekonomi, besek merupakan pengganti dari penggunaan plastik dan styrofoam. Di mana kedua bahan yang umum digunakan itu merupakan zat yang tidak dapat terurai. Sehingga berdampak negatif bagi lingkungan.

“Karena kalau kita menggunakan styrofoam, itu limbah yang tidak bisa terurai,” jelasnya.

Rosalina memaparkan, program pembuatan besek juga menjadi salah satu upaya pelestarian alam.

Dijelaskannya, bahwa botol plastik butuh waktu hingga 450 tahun untuk terurai. Sementara kantong plastik belanja perlu 100 tahun baru habis. Adapun kertas 4 minggu dan kardus 6 bulan baru hancur termakan alam.

“Kalau kita pakai kotak, bayangkan berapa banyak pohon yang ditebang hanya untuk bikin kotak yang ternyata sekali pakai langsung dibuang. Pohonnya hidup selama puluhan tahun kemudian ditebang untuk bikin kotak sekali pakai. Betapa sayangnya,” ucapnya.

Lebih lanjut Rosalina mengajak semua pihak untuk peduli dengan lingkungan. Salah satunya dengan mengurangi penggunaan bahan-bahan plastik.

“Jadi mulai sekarang kita berikan contoh kepada anak-anak kita. Bagaimana mencintai alam dengan cara mengurangi bahan plastik yang akibatnya sangat tidak baik bagi alam dan masa depan manusia,” pungkasnya.

Rio I Ariz

Tinggalkan Komentar

Terkini

Antisipasi Demo Tolak PPKM, Polisi Pasang Barikade Kawat Berduri di Sekitar Istana Negara

Antisipasi Demo Tolak PPKM, Polisi Pasang Barikade Kawat Berduri di Sekitar Istana Negara

Headline   Metropolitan   Nasional   News   Sorotan   Sospolhukam
Pegawai KPK yang Tak Lulus TWK Protes Dewas Setop Laporan Mereka soal Firli Cs

Pegawai KPK yang Tak Lulus TWK Protes Dewas Setop Laporan Mereka soal Firli Cs

Headline   Nasional   News   Sorotan   Sospolhukam
Ada Ajakan Aksi Jokowi End Game, Mahfud MD Minta Masyarakat Tetap Tenang

Ada Ajakan Aksi Jokowi End Game, Mahfud MD Minta Masyarakat Tetap Tenang

Headline   Nasional   News   Sorotan   Sospolhukam
Greysia Polii: Tokyo 2020 Mungkin Olimpiade Terakhir Saya

Greysia Polii: Tokyo 2020 Mungkin Olimpiade Terakhir Saya

Headline   Internasional   Kabar Arena   News   Sport
Neymar Kena Tikung, Wanita yang Dikencaninya Malah Pacaran dengan Eder Militao

Neymar Kena Tikung, Wanita yang Dikencaninya Malah Pacaran dengan Eder Militao

Gosip   Headline   Internasional   Selebritis   Sepak Bola   Sport
Komnas HAM: Penerapan PPKM Harus Humanis, Hentikan Sikap Represif Aparat

Komnas HAM: Penerapan PPKM Harus Humanis, Hentikan Sikap Represif Aparat

Headline   Nasional   News   Sorotan   Sospolhukam
Imbau Masyarakat Tak Terhasut Aksi Tolak PPKM, Polri: Ganggu Ketertiban Umum Kita Amankan

Imbau Masyarakat Tak Terhasut Aksi Tolak PPKM, Polri: Ganggu Ketertiban Umum Kita Amankan

Headline   Nasional   News   Sorotan   Sospolhukam
Cak Imin: Vaksinasi Pasti Gagal Kalau Pemerintah One Man Show

Cak Imin: Vaksinasi Pasti Gagal Kalau Pemerintah One Man Show

Headline   Kesehatan   Nasional   News   Pelayanan Puplik   Sorotan   Sospolhukam
Mendagri Minta Pemda Segera Realisasikan Anggaran Pengendalian Pandemi

Mendagri Minta Pemda Segera Realisasikan Anggaran Pengendalian Pandemi

Headline   Keuangan   Nasional   News   Sorotan   Sospolhukam
9 Pesona Nadine Kaiser Anak Susi Pudjiastuti, Mewarisi Sifat dan Kecantikan Ibunya

9 Pesona Nadine Kaiser Anak Susi Pudjiastuti, Mewarisi Sifat dan Kecantikan Ibunya

Headline   Infotainment   Lifestyle   Selebritis   Serba-serbi   Trend

SITE LOCATION REKLAME

Streaming triggernetmedia.com