banner 468x60

Bengkayang Sandang Predikat Kota  Kumuh di Indonesia

Trigger Netmedia - 18 Oktober 2019
Bengkayang Sandang Predikat Kota  Kumuh di Indonesia
 - ()

triggernetmedia.com – Kota Bengkayang diantara Kelurahan Bumi Emas dan Kelurahan Sebalo, Kecamatan Bengkayang masuk dalam kategori Kota Kumuh di Indonesia. Predikat itu berdasarkan Surat Keputusan dari Kementerian PUPR.

“Masukannya Bengkayang sebagai kota kumuh tersebut dipengaruhi oleh beberapa faktor, seperti drainase yang tidak memadai serta pengurusan sampah yang tidak maksimal dilakukan,” ungkap Asisten Kota Tanpa Kumuh untuk Kabupaten Bengkayang, Effendi, Jum’at (18/10).

Ia menjelaskan, permasalahan sampah menjadi bagian yang tidak terpisahkan dalam pengelolaan kota di Kabupaten Bengkayang. Dan permasalahan sampah tidak kunjung terselesaikan hingga akhir tahun 2019.

“Masalah kumuh di Bengkayang salah satunya adalah sampah, pemerintah harus konsen mengurai permasahan ini agar Bengkayang terlepas dari predikat Kota Kumuh, ” ujarnya.

Effendi menerangkan, untuk rillnya masalah sampah di Bengkayang ini dapat dilihat secara langsung, seperti di tengah kota, di komplek pertokoan, pemukiman penduduk, sangat mudah sampah ditemukan berserakan, bahkan di tempat pembuangan sampah sementara kerap terlihat sampah tidak terangkut oleh petugas sampah.

Pengentasan sampah ini kata Effendi harus segera dilakukan guna mendukung kota Bengkayang bebas kumuh dengan predikat nol persen di tahun 2020.

Pemerintahan Kabupaten Bengkayang harus membebaskan kekumuhan di 12 lebih  hektare di dalam kota sesuai dengan surat keputusan.

“Hingga tahun 2018 baru dua hektar lebih yang bebas kumuh dari 12 hektar lebih yang telah ditetapkan Kementerian. Untuk mencapai target nol persen di tahun 2020 sungguh sangat berat, tapi saya yakin itu bisa tercapai apabila ada komitmen yang kuat dari Pemerintah Kabupaten Bengkayang,” jelas Effendi.

Kepala Bappeda Kabupaten Bengkayang, Pinus Samsudin, saat dikonfirmasi membenarkan kumuhnya kota Bengkayang sesuai dengan surat keputusan kementerian. Pihaknya menerima penilaian tersebut dan berusaha untuk melakukan pembenahan.

“Sesuai surat dari kementerian tersebut, kita memang kumuh, dan kita berkomitmen untuk menyelesaikan permasalahan kekumuhan ini,” jelasnya.

Pinus menyebut dalam acara lokakarya program KOTAKU belum lama ini, ia membeberkan untuk membangun platform kolaborasi dalam upaya pencegahan dan peningkatan kualitas kawasan permukiman kumuh.

Sehingga terjadi keterpaduan antar berbagai stakeholder dari sektor-sektor pembangunan untuk sama-sama bergerak mencapai target kawasan permukiman kumuh perkotaan 0 hektare di tahun 2019.

“Dalam pelaksanaan program KOTAKU mulai dari tingkat Kabupaten sampai ketingkat desa/ kelurahan dan didampingi oleh tim fasilitator bersama warga masyarakat yang di Motori oleh Pemda dalam hal ini Pokja PKP sebagai nahkodai,” sebutnya.

Pinus berharap, dengan kegiatan KOTAKU dapat melakukan kolaborasi yang baik untuk terentaskan dari status kota kumuh di Indonesia.

Doe I Ariz

Tinggalkan Komentar

Terkini

Legislatif Setujui Nota Penjelasan Eksekutif Atas Perubahan APBD TA 2021

Legislatif Setujui Nota Penjelasan Eksekutif Atas Perubahan APBD TA 2021

Headline   Keuangan   Kilas Kalbar   News   Parlementaria   Pontianak   Sorotan   Sospolhukam
Audiensi ke Gubernur, PSSI Kalbar Bahas Liga 3 di Tengah Pandemi

Audiensi ke Gubernur, PSSI Kalbar Bahas Liga 3 di Tengah Pandemi

Headline   Kilas Kalbar   News   Pontianak   Sepak Bola   Sport
BEM SI Kalbar Akan Lempar 3 Isu Aktual Pada Rakernas

BEM SI Kalbar Akan Lempar 3 Isu Aktual Pada Rakernas

Headline   Kilas Kalbar   Nasional   News   Pontianak   Sorotan   Sospolhukam
PKK Kota Pontianak Ikutsertakan Empat Kategori Lomba Tingkat Provinsi

PKK Kota Pontianak Ikutsertakan Empat Kategori Lomba Tingkat Provinsi

Headline   Kesra   Kilas Kalbar   News   Pontianak
“Jogging Jumat Pagi” ala Walkot Pontianak Jadi Sumber Inspirasi Menata Kota

“Jogging Jumat Pagi” ala Walkot Pontianak Jadi Sumber Inspirasi Menata Kota

Headline   Kilas Kalbar   lingkungan   News   Pontianak   Sport   Trend
Terima 11 Nama, DPR Klaim Bakal Transparan Seleksi Calon Hakim Agung

Terima 11 Nama, DPR Klaim Bakal Transparan Seleksi Calon Hakim Agung

Headline   Nasional   News   Parlementaria   Sorotan   Sospolhukam
Senyum Krisdayanti usai Dipanggil Fraksi PDIP Akibat Buka Gaji Anggota DPR

Senyum Krisdayanti usai Dipanggil Fraksi PDIP Akibat Buka Gaji Anggota DPR

Headline   Keuangan   Nasional   News   Parlementaria   Sorotan
Pelayanan Kesehatan di Papua Terganggu Pasca Pembunuhan Nakes Oleh KKB

Pelayanan Kesehatan di Papua Terganggu Pasca Pembunuhan Nakes Oleh KKB

Headline   Nasional   News   Pelayanan Puplik   Sorotan   Sospolhukam
Menteri PPPA Sebut Ketimpangan Gender Masih Jadi Masalah di Indonesia

Menteri PPPA Sebut Ketimpangan Gender Masih Jadi Masalah di Indonesia

Headline   Nasional   News   Sorotan   Sospolhukam
Kemnaker Tetap Salurkan Bantuan Subsidi Upah Meski Level PPKM Diturunkan

Kemnaker Tetap Salurkan Bantuan Subsidi Upah Meski Level PPKM Diturunkan

Ekonomi   Headline   Kesra   Nasional   News   Pelayanan Puplik   Sorotan

SITE LOCATION REKLAME

Streaming triggernetmedia.com