banner 468x60 banner 468x60

2019 APBDes Kubu Raya 231,3 Miliar

Trigger Netmedia - 26 Februari 2019
2019 APBDes Kubu Raya 231,3 Miliar
 - ()

KUBU RAYA (triggernetmedia.com) – Jumlah Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa di Kabupaten Kubu Raya selama lima tahun terakhir meningkat signifikan.

Jika di tahun 2015 APBDes sebesar Rp 67,7 miliar. Di tahun 2019 meningkat menjadi Rp 231,3 miliar.

“Pemerintah desa selaku pengelola APBDes untuk menerapkan sistem pengendalian internal mulai tahap perencanaan, penganggaran, pelaksanaan, penataausahaan, laporan, dan pertanggungjawaban,” kata bupati Muda Mahendrawan saat membuka Workshop Evaluasi Implementasi Sistem Tata Kelola Keuangan Desa dengan Aplikasi Siskeudes Versi 2.0 di Aula Kantor Bupati Kubu Raya, Selasa (26/2).

Menurut bupati Muda Mahendrawan, pengelolaan keuangan desa apabila tidak dilakukan secara baik sesuai dengan ketentuan yang ada, maka akan berimplikasi kurang baik terhadap penyelenggaraan pemerintahan desa.

“Pemerintah kabupaten sebagai pembina penyelenggaraan pemerintah desa komit pada implementasi good governance atau tata laksana pemerintahan yang baik. Upaya pembenahan tersebut dilakukan baik dari aspek pengelolaan keuangan maupun kinerja organisasi, ” jelasnya.

Saat ini, sebut Muda, kinerja pemerintah desa mendapat sorotan dari berbagai pihak. Mulai pembangunan infrastruktur, pembinaan, dan pemberdayaan masyarakat desa kini menjadi fokus perhatian.

“Karena itu saya berpesan kepada kepala desa agar serius dan penuh kehati-hatian dalam pengelolaan keuangan yang diterima desa. Patuhi dan pedomani ketentuan yang mengatur dalam pengelolaan keuangan desa,” pesan Muda.

Terbitnya Permendagri Nomor 20 Tahun 2018 tentang Pengelolaan Keuangan Desa telah terjadi perubahan mendasar dalam pelaksanaan pengelolaan keuangan desa.

Muda Mahendrawan menjelaskan, telah dilakukan penyempurnaan pada aplikasi sistem pengelolaan keuangan versi sebelumnya dengan menggunakan aplikasi Siskeudes Versi 2.0.

“Siskeudes sendiri adalah sistem yang dibangun Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP) bersama Kementerian Dalam Negeri pada tahun 2015. Sistem ini dibangun dalam upaya mengawal transparansi pengelolaan keuangan desa,” ujarnya.

Pengelolaan keuangan yang dimulai dari penyusunan dan perencanaan anggaran, pelaksanaan dan penatausahaan, hingga laporan dan pertanggungjawaban akan dipermudah dengan menguasai aplikasi tersebut, serta menghindari kemungkinan penyimpangan dalam pelaksanaan kegiatan yang ada dalam APBDes.

Kepala Perwakilan BPKP Kalimantan Barat Raden Suhartono menyatakan dana desa yang meningkat dari tahun ke tahun membawa dampak positif dan negatif.

Selain meningkatkan kesejahteraan masyarakat desa, dana desa juga bisa menimbulkan permasalahan jika pengelolaannya tidak tertib, transparan, dan akuntabel.

Suhartono menegaskan BPKP memberi perhatian lebih atas pengawasan dana desa.

“DPR RI telah meminta BPKP memastikan bahwa pertanggungjawaban dan pelaporan dana desa harus dilaksanakan sesuai dengan standar akuntansi yang ada,” ucapnya.

Sementara, KPK mengindikasikan bahwa pelaporan dan pertanggungjawaban dana desa masih belum sesuai dengan standar akuntansi yang ditetapkan.

Karena itu, lanjut Suhartono, sejumlah hal yang telah dilakukan BPKP di antaranya lewat rekomendasi, pengembangan sistem, peningkatan kapasitas sumber daya manusia, dan kegiatan bimbingan dan konsultasi. Termasuk workshop yang digelar pihaknya merupakan wujud dari kegiatan bimbingan dan konsultasi.

“Di tahun 2018 bersama DPR RI Komisi 11, Polda, dan Perwakilan BPK RI telah dilakukan workshop Siskeudes sebanyak 101 kali di 101 kabupaten yang diikuti 21.590 orang. Baik kades, camat, OPD, hingga mitra kerja pemerintah desa lainnya,” kata Suhartono.

Berdasarkan Permendagri Nomor 20 Tahun 2018, dijelaskan laporan keuangan yang harus dibuat oleh pemerintah desa selain berisi laporan realisasi anggaran dan laporan aset pemdes, juga harus terdapat laporan arus kas dan catatan atas laporan keuangan.

“Tak kalah penting laporan keuangan pemerintah desa nantinya menjadi lampiran dan bagian tidak terpisahkan dari Laporan Keuangan Pemerintah Daerah,” sebut Suhartono.

Penjabat Sekretaris Daerah Kabupaten Kubu Raya, Yusran Anizam mengatakan penerapan Siskeudes adalah keharusan. Menurutnya mau tidak mau, Siskeudes harus diimplementasikan.

Terkait dengan prosesnya, Yusran menyatakan pemerintah kabupaten bersama BPKP akan terus memberikan pendampingan. Karena menurutnya, di Kabupaten Kubu Raya, ada sejumlah terobosan untuk pendampingan kepada pemerintah desa. Di antaranya ada pokja untuk membahas mulai dari perencanaan sampai dengan pelaporan. Kemudian adanya upaya untuk proyek percontohan terkait sistem transaksi non tunai.

“Kita optimis semuanya dapat terlaksana dengan baik untuk kebaikan dan kemajuan di pemerintah desa. Sebab, laporan keuangan pemerintah desa merupakan bagian dari laporan keuangan pemerintah daerah, tentu kita semua sangat berkepentingan dengan ini. Alhamdulillah Kubu Raya sudah menerapkan Simda dari BPKP sehingga terintegrasi dengan Siskeudes,” pungkasnya.

Pewarta : Rio / Humas Pemkab. Kubu Raya
Editor : Arizbroadcaster

Tinggalkan Komentar

Terkini

Soal Korban Pinjol Ilegal, Mahfud MD: Lapor Polisi Dan Tak Usah Bayar Utang!

Soal Korban Pinjol Ilegal, Mahfud MD: Lapor Polisi Dan Tak Usah Bayar Utang!

Ekonomi   Fintech   Headline   Nasional   News   Sorotan   Sospolhukam
Sempat Hilang, KPK Amankan Bupati Kuansing Lewat Bantuan Keluarga

Sempat Hilang, KPK Amankan Bupati Kuansing Lewat Bantuan Keluarga

Headline   Nasional   News   Sorotan   Sospolhukam
Demi Dapat Sinyal, Guru NTT Sampai Panggul Muridnya untuk Laksanakan ANBK

Demi Dapat Sinyal, Guru NTT Sampai Panggul Muridnya untuk Laksanakan ANBK

Headline   Nasional   News   Pendidikan   Sorotan   Technology
Menkominfo Gandeng Google dan Apple untuk Saring Pinjol Ilegal Beroperasi

Menkominfo Gandeng Google dan Apple untuk Saring Pinjol Ilegal Beroperasi

Bisnis   Fintech   Headline   IT   Nasional   News   Sorotan   Sospolhukam
Abaikan Mendagri, Kemenhub: Penerbangan Jawa-Bali Masih Bisa dengan Tes Antigen

Abaikan Mendagri, Kemenhub: Penerbangan Jawa-Bali Masih Bisa dengan Tes Antigen

Bisnis   Headline   Kesehatan   Nasional   News   Pelayanan Puplik   Sorotan   Sospolhukam
Megawati: Polri Jangan Hanya Mikirin Karir Tapi Lupa Rakyat

Megawati: Polri Jangan Hanya Mikirin Karir Tapi Lupa Rakyat

Headline   Nasional   News   Pelayanan Puplik   Sorotan   Sospolhukam
Media Inggris Ungkap Fakta Baru Tragedi 1965, Amnesty: Buka Kembali Kasusnya

Media Inggris Ungkap Fakta Baru Tragedi 1965, Amnesty: Buka Kembali Kasusnya

Headline   Internasional   News   Sorotan   Sospolhukam
Pasca OTT Bupati Kuansing Andi Putra Tak Langsung Dibawa ke KPK, Mengapa?

Pasca OTT Bupati Kuansing Andi Putra Tak Langsung Dibawa ke KPK, Mengapa?

Headline   Nasional   News   Sorotan   Sospolhukam
Suap Perizinan Kebun Sawit, KPK Tetapkan Bupati Kuansing Andi Putra Jadi Tersangka

Suap Perizinan Kebun Sawit, KPK Tetapkan Bupati Kuansing Andi Putra Jadi Tersangka

Headline   Nasional   News   Sorotan   Sospolhukam
Ketua Dewan OJK Minta Perusahaan Pinjol Legal Tidak Pasang Bunga Mencekik

Ketua Dewan OJK Minta Perusahaan Pinjol Legal Tidak Pasang Bunga Mencekik

Ekonomi   Fintech   Headline   Nasional   News   Sorotan   Sospolhukam

SITE LOCATION REKLAME

Streaming triggernetmedia.com