banner 468x60 banner 468x60 banner 468x60

BI Ikut Pangkas Pertumbuhan Ekonomi Nasional di Kisaran 3,5-4,3 Persen

Trigger Netmedia - 22 Juli 2021
BI Ikut Pangkas Pertumbuhan Ekonomi Nasional di Kisaran 3,5-4,3 Persen
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo memberikan keterangan pers hasil Rapat Dewan Gubernur di kantor Bank Indonesia. - (ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A)

triggernetmedia.com – Bank Indonesia (BI) memangkas proyeksi pertumbuhan ekonomi nasional pada tahun 2021. Hal ini imbas dari adanya varian delta yang membuat kasus covid-19 kembali tinggi.

Gubernur BI, Perry Warjiyo mengatakan, pertumbuhan ekonomi diprakirakan menjadi 3,5-4,3 persen dari proyeksi sebelumnya 4,1-5,1 persen.

“Pada triwulan III 2021, pertumbuhan ekonomi diprakirakan akan lebih rendah sehubungan dengan kebijakan pembatasan mobilitas yang harus ditempuh oleh Pemerintah untuk mengatasi peningkatan penyebaran varian delta Covid-19,” ujar Perry dalam konferensi pers virtual, Kamis (22/7/2021).

Perry menuturkan, penurunan pertumbuhan terutama terjadi pada konsumsi rumah tangga karena terbatasnya mobilitas, di tengah peningkatan stimulus bantuan sosial oleh Pemerintah, dan tetap kuatnya kinerja ekspor.

Sedangkan, pada triwulan IV 2021, pertumbuhan ekonomi diprakirakan kembali meningkat yang didorong dari peningkatan mobilitas sejalan dengan akselerasi vaksinasi dan penerapan protokol kesehatan.

“Secara spasial, penurunan pertumbuhan ekonomi tercatat lebih kecil di luar Jawa, khususnya Sulawesi-Maluku-Papua (Sulampua), didukung dengan kinerja ekspor yang kuat,” ucap dia.

Sebelumnya, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati kembali memangkas target pertumbuhan ekonomi Indonesia sepanjang tahun ini menjadi 3,7-4,5 persen.

Ini merupakan revisi untuk kedua kalinya yang dilakukan oleh pemerintah, lantaran revisi pertama telah dilakukan pada Februari lalu sebesar 4,5-5,3 persen dari target awal pemerintah sebesar 4,5-5,5 persen untuk tahun 2021.

“Overall all growth 2021, 3,7 persen-4,5 persen. Sebab, pada kuartal I 2021 Indonesia tumbuh minus 0,7 persen,” kata Sri Mulyani dalam sebuah webinar, Rabu (7/7/2021).

Revisi ini juga merespons kebijakan pemerintah yang menerapkan PPKM Darurat mulai tanggal 3 Juni sampai 20 Juni 2021 untuk menekan laju penularan virus Covid-19.

Dirinya pun mengaku sudah memiliki skenario berat dan moderat. Untuk skenario berat, ia memproyeksi ekonomi kuartal III dan IV 2021 bisa bergerak di kisaran 4 persen-4,6 persen.

Untuk skenario moderat, Sri Mulyani optimistis ekonomi sebesar 5 persen pada kuartal III 2021. Namun, ini semua bergantung pada berapa lama dan seberapa dalam mobilitas masyarakat harus ditekan.

 

Sumber : Suara.com

Tinggalkan Komentar

Terkini

Jokowi Minta Peringatan BMKG Harus Jadi Rujukan Pengambilan Keputusan Pemerintah

Jokowi Minta Peringatan BMKG Harus Jadi Rujukan Pengambilan Keputusan Pemerintah

Headline   Maritim   Nasional   News   Pelayanan Puplik   Sorotan
Waspada! Satgas Pungli Ini Ngaku-ngaku Kerja Bareng KPK

Waspada! Satgas Pungli Ini Ngaku-ngaku Kerja Bareng KPK

Headline   Nasional   News   Sorotan   Sospolhukam
Klasemen Medali Olimpiade Tokyo: Indonesia Turun meski Tambah Satu Perunggu

Klasemen Medali Olimpiade Tokyo: Indonesia Turun meski Tambah Satu Perunggu

Headline   Kabar Arena   News   Sorotan   Sport
Rekap Peraih Medali Emas Olimpiade Tokyo

Rekap Peraih Medali Emas Olimpiade Tokyo

Headline   Internasional   Kabar Arena   News   Sorotan   Sport
Kemnaker Ajak Kalangan Muda Aktif dalam Gerakan Talenthub Bantu Kerja

Kemnaker Ajak Kalangan Muda Aktif dalam Gerakan Talenthub Bantu Kerja

Comunity   Headline   IT   Kesra   Milenial   Nasional   News   Sorotan
Sri Mulyani Sahkan Lima Aturan Dagang Internasional, Ini Kebijakannya

Sri Mulyani Sahkan Lima Aturan Dagang Internasional, Ini Kebijakannya

Bisnis   Ekonomi   Headline   Keuangan   Nasional   News   Sorotan   Sospolhukam
Semester I Tahun 2021, Investasi Industri Capai Rp 167 Triliun

Semester I Tahun 2021, Investasi Industri Capai Rp 167 Triliun

Bisnis   Ekonomi   Health   Industri   Nasional   News   Sorotan
Sampai Juli 2021, Dana Terhimpun dari Hajatan IPO Mencapai Rp 7,66 Triliun

Sampai Juli 2021, Dana Terhimpun dari Hajatan IPO Mencapai Rp 7,66 Triliun

Bisnis   Ekonomi   Headline   Keuangan   Nasional   News   Sorotan
Aturan Makan di Tempat 20 Menit untuk Daerah PPKM Level 4

Aturan Makan di Tempat 20 Menit untuk Daerah PPKM Level 4

Bisnis   Ekonomi   Headline   Kesehatan   Kesra   Nasional   News   Sorotan   Sospolhukam
Penerima Bansos Harus Menolak jika Diminta Pungutan, Risma: Ibu Jangan Takut

Penerima Bansos Harus Menolak jika Diminta Pungutan, Risma: Ibu Jangan Takut

Headline   Kesra   Nasional   News   Pelayanan Puplik   Sorotan   Sospolhukam

SITE LOCATION REKLAME

Streaming triggernetmedia.com