banner 468x60

Panja dan Pansus Jiwasraya Disebut Tak Bisa Bareng, Demokrat: Apa Alasannya

Trigger Netmedia - 5 Februari 2020
Panja dan Pansus Jiwasraya Disebut Tak Bisa Bareng, Demokrat: Apa Alasannya
 - ()

triggernetmedia.com – Anggota Komisi III DPR RI Fraksi Partai Demokrat Benny K. Harman mempertanyakan alasan Ketua DPR Puan Maharani yang menyatakan pembentukan panitia khusus (pansus) Jiwasraya tidak bisa dilakukan secara beriringan dengan panitia kerja.

Mengingat, panja Jiwasraya saat ini sudah mulai berjalan di Komisi III, Komisi VI, dan Komisi III. Benny mempertanyakan aturan yang melandasi pernyataan Puan yang juga politikus PDI Perjuangan tersebut.

“Alasannya apa? Aturan yang mana? Tidak ada,” ujar Benny di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Rabu (5/2), melansir Suara.com.

Benny berpandangan bahwa pembentukan pansus Jiwasraya akan lebih efektif dibanding membentuk panja di tiga komisi terkait.

Menurutnya pansus juga memiliki kewenangan yang lebih kuat dalam melakukan pengawasan dan pengungkapan terhadap suatu kasus.

“Justru untuk mencegah panja-panja itu satu kasus ditangani oleh lebih dari dua panja, ya paling efektif dan tidak menimbulkan kegaduhan itu ya pansus. Pansus itu kan lintas komisi, panja itu adalah alatnya komisi. Itu loh,” kata Benny.

“Kekuatannya tidak powefull dibanding dengan pansus. Jadi memang panja itu dibikin cepat-cepat untuk menganulir kasus ini. Kami mengusulkan hak angket itu supaya lebih powerful, dahsyat, dan tidak menimbulkan kegaduhan,” ujarnya.

Sebelumnya, Ketua DPR RI Puan Maharani mengatakan saat ini panitia kerja atau panja Jiwasraya tengah berjalan di tiga komisi terkait, yakni Komisi III, Komisi VI dan Komisi XI. Puan mengemukakan, harus ada mekanisme lanjutan jika diperlukan panitia khusus atau pansus.

Pernyataan Puan tersebut seiring usulan Fraksi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) dan Fraksi Partai Demokrat yang meminta pembentukan panitia khusus atau pansus hak angket Jiwasraya.

“Jadi mekanisme itu tentu saja akan kami lewati melalui mekanisme lagi, kita tunggu, biar saja panja tetap berjalan sampai kemudian terkait dengan proses mekanisme pansus itu juga nanti akan kami bahas,” kata Puan di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta pada Selasa (4/2).

Menurut Puan, berdasarkan mekanisme yang ada, antara panja dan pansus tidak bisa bekerja beriringan. Mengingat panja yang sudah berjalan, lanjut Puan, pembentukan terkait pansus baru bakal dibahas nanti.

Dwi Bowo Raharjo | Novian Ardiansyah

Tinggalkan Komentar

Terkini

Sempat Bersitegang dengan Man United dkk, Brasil Kembali Panggil Pemain Liga Inggris

Sempat Bersitegang dengan Man United dkk, Brasil Kembali Panggil Pemain Liga Inggris

Headline   Internasional   News   Sepak Bola   Sport
Main dengan 10 Orang, Die Roten Tetap Menang

Main dengan 10 Orang, Die Roten Tetap Menang

Headline   Internasional   News   Sepak Bola   Sport
Vanessa Angel Pamer Body Goals Kenakan Baju Renang, Netizen Salfok ke Hal Ini

Vanessa Angel Pamer Body Goals Kenakan Baju Renang, Netizen Salfok ke Hal Ini

Gosip   Headline   Infotainment   Lifestyle   Selebritis   Serba-serbi   Trend
Lorena Bernal, Istri Mikel Arteta yang Pernah Jadi Wanita Tercantik Spanyol

Lorena Bernal, Istri Mikel Arteta yang Pernah Jadi Wanita Tercantik Spanyol

Gosip   Headline   Infotainment   Lifestyle   Selebritis   Sepak Bola   Serba-serbi   Sport   Trend
Jadwal Babak Penyisihan Grup Tim Indonesia di Piala Sudirman 2021

Jadwal Babak Penyisihan Grup Tim Indonesia di Piala Sudirman 2021

Headline   Internasional   Nasional   News   Sorotan   Sport
Hasil FP1 F1 GP Rusia: Valtteri Bottas Tercepat, Hamilton Kedua

Hasil FP1 F1 GP Rusia: Valtteri Bottas Tercepat, Hamilton Kedua

Headline   Internasional   Kabar Arena   News   Otomotif   Sport
PON Papua: Semua Kontingen Dipastikan Tiba pada 29 September

PON Papua: Semua Kontingen Dipastikan Tiba pada 29 September

Headline   Nasional   News   Sorotan   Sport
Menpora Amali Akan Berkantor di Papua Selama Pelaksanaan PON XX Berlangsung

Menpora Amali Akan Berkantor di Papua Selama Pelaksanaan PON XX Berlangsung

Headline   IT   Nasional   News   Pelayanan Puplik   Sport   Technology
Kelompok HAM Minta Nur Sajat Tidak Dipulangkan ke Malaysia, Ini Alasannya

Kelompok HAM Minta Nur Sajat Tidak Dipulangkan ke Malaysia, Ini Alasannya

Headline   Internasional   Lifestyle   Sorotan   Sospolhukam
Korut Jawab Seruan Korsel untuk Akhiri Perang Korea

Korut Jawab Seruan Korsel untuk Akhiri Perang Korea

Headline   Internasional   News   Sorotan   Sospolhukam

SITE LOCATION REKLAME

Streaming triggernetmedia.com