banner 468x60 banner 468x60

Pesantren Harus Jawab Kebutuhan Zaman

Trigger Netmedia - 27 Januari 2020
Pesantren Harus Jawab Kebutuhan Zaman
Gubernur Kalbar, H. Sutarmidji SH., M.Hum. - ()

triggernetmedia.com – Gubernur Kalimantan Barat Sutarmidji membuka kegiatan Silaturahmi Pimpinan Pondok Pesantren se-Kabupaten kubu Raya di Hotel Dangau Kubu Raya, Senin (27/1).

Dalam sambutannya ia mengajak seluruh pengurus pondok pesantren untuk terus menyempurnakan manajemen pesantren. Sehingga tidak saja unggul dari sisi kuantitas, tapi juga mampu meningkatkan kualitas.

“Peningkatan kualitas itu bisa untuk menjawab hal-hal yang jangka pendek apa dan jangka panjang apa. Nah, saya berharap manajemen pesantren diperbaiki betul sehingga kita bisa menata pesantren itu dengan baik,” ujarnya.

Merespons perkembangan zaman, Sutarmidji menyebut pesantren harus tampil modern. Untuk kemudian pelan-pelan mengembangkan diri. Terlebih pesantren di Kabupaten Kubu Raya umumnya memiliki lahan yang luas. Sehingga sangat memungkinkan untuk terus berbenah.

“Kalau perlu melihat contoh-contoh. Ada yang harus dikelola dengan sumber daya-sumber daya manusia yang baik dan memadukan sekolah formal dan tamatan pesantren supaya terbuka. Sehingga tamatan pesantren bisa menjawab itu,” katanya.

Sutarmidji menyebut cukup banyak program di mana pesantren bisa ambil bagian. Salah satunya program Presiden Joko Widodo tentang kartu prakerja. Menurut dia, alumni pesantren dapat menjawab tantangan tersebut. Di mana akan ada jutaan orang usia kerja yang nantinya dilatih dalam sebuah pusat sertifikasi.

“Setelah itu dapat sertifikat dan saat mencari kerja dibantu selama tiga bulan. Biaya pelatihan dan sertifikat ditanggung pemerintah,” katanya lagi.

Pesantren juga harus moderat. Tidak selalu identik dengan hal-hal yang berkaitan dengan agama. Pesantren, menurut Sutarmidji, harus jeli melihat peluang. Misalnya terkait fenomena saat ini, di mana perkembangan bisnis syariah termasuk perbankan syariah dan sebagainya sangat pesat.

“Itu dana yang dikelola besar, dan kita harus menyiapkan sumber daya manusia untuk itu,” sebutnya.

Menanggapi aspirasi Pembina Forum Komunikasi Pondok Pesantren Kabupaten Kubu Raya, Sujiwo, terkait bantuan pemprov kepada pondok pesantren dan lembaga pendidikan Islam di Kubu Raya, Sutarmidji menegaskan pihaknya komit membantu seluruh elemen masyarakat Kalbar yang memerlukan bantuan pemerintah provinsi.

”Pada prinsipnya sampai hari ini pengajuan-pengajuan untuk bantuan apapun di seluruh Kalbar ini kita penuhi. Kecuali yang proposalnya tidak masuk akal. Sepanjang rasional, kita membantunya biasanya lebih dari 25-30 persen. Kalau yang di bawah 300-400 juta, itu bisa sampai lebih 50 persen,” ungkapnya.

Sutarmidji menyatakan akan menunggu hasil rumusan dari pertemuan silaturahmi pimpinan pondok pesantren se-Kubu Raya. Dirinya berharap pesantren dapat terus maju dan mencetak sumber daya manusia unggul.

“Jadi silakan rumuskan apa rumusannya untuk pengembangan pesantren. Di mana share pemerintah kabupaten dan di mana share pemerintah provinsi, itu disampaikan saja. Saya tunggu hasil formulasi dari bagaimana reformasi pondok pesantren di Kubu Raya. Sehingga bisa maju dan kalau perlu nanti belajar dengan pesantren-pesantren yang pesat majunya,” pesannya.

Ketua Pembina Forum Komunikasi Pondok Pesantren Kabupaten Kubu Raya, Sujiwo, mengatakan kegiatan silaturahmi sekaligus rapat koordinasi pimpinan pondok pesantren se-Kubu Raya mengangkat sejumlah topik pembahasan. Di antaranya upaya mendukung program Gubernur Sutarmidji untuk mewujudkan lima ribu hafiz atau penghafal Quran dalam satu periode kepemimpinannya.

“Insya Allah saya optimisis itu terwujud. Karena pada saat ini saja itu sudah 3.800 peserta program hafiz ini. Hampir 500 di antaranya sudah selesai. Dan itu produsen yang mencetak hafiznya ya pondok-pondok dan madrasah-madrasah,” tuturnya.

Sujiwo melanjutkan, topik lain yang dibahas yakni terkait pengajuan permohonan bantuan dari pondok pesantren kepada Pemerintah Provinsi Kalimantan Barat. Silaturahmi sekaligus rakor, ungkap dia, menjadi forum curahan hati dari para pimpinan pondok kepada gubernur. Ia mengatakan meski selama ini telah ada bantuan dari provinsi kepada masjid dan pondok di Kubu Raya, pihaknya tetap berharap bantuan yang diberikan bisa lebih maksimal.

“Dan tadi gubernur sudah sangat membuka diri. Pemerintah kabupaten memang sudah memberikan perhatian. Tetapi memang APBD Kubu Raya terbatas. Dan pondok-pondok sangat memaklumi itu. Makanya kita curahkan isi hati kepada gubernur dan beliau sangat merespons. Bahkan beliau menunggu hasil rakor ini, formulasinya seperti apa,” jelasnya.

Terkait saran Gubernur Sutarmidji agar pondok pesantren tampil lebih modern, Sujiwo merespons positif hal itu. Menurutnya pola pikir pondok pesantren sudah saatnya berubah. Ia memahami banyaknya pondok pesantren di Kubu Raya merupakan cermin niat masyarakat untuk mewujudkan insan yang berakhlak baik.

“Tetapi kita berharap kuantitas diiringi dengan kualitas. Supaya berkualitas nanti, maka pemprov, pemkab, dan pihak ketiga memang harus bersama-sama terlibat,” ucapnya.

Rio I Ariz

Tinggalkan Komentar

Terkini

Berenang Tak Hanya Menyehatkan, Namun Tingkatkan Kemampuan Kosakata Anak

Berenang Tak Hanya Menyehatkan, Namun Tingkatkan Kemampuan Kosakata Anak

Artikel   Headline   Lifestyle   Psikologi & Tips   Serba-serbi
Pelaku Modest Fashion Menjamur, Begini Cara Produsen Busana Lokal Bersaing

Pelaku Modest Fashion Menjamur, Begini Cara Produsen Busana Lokal Bersaing

Bisnis   Comunity   Ekonomi   Headline   Lifestyle   News   Sorotan   Trend
Berapa Kali Seprai Harus Dicuci saat Cuaca Panas?

Berapa Kali Seprai Harus Dicuci saat Cuaca Panas?

Artikel   Headline   Serba-serbi   Tips
Efek Dahsyat Penerapan PPKM, Indeks PMI Manufaktur RI Anjlok ke Level 40,1

Efek Dahsyat Penerapan PPKM, Indeks PMI Manufaktur RI Anjlok ke Level 40,1

Bisnis   Ekonomi   Headline   Industri   Keuangan   Nasional   News   Sorotan   Sospolhukam
Pemerintah Targetkan Inklusi Keuangan hingga 90 Persen Tahun 2024

Pemerintah Targetkan Inklusi Keuangan hingga 90 Persen Tahun 2024

Headline   Keuangan   Nasional   News   Sorotan   Sospolhukam
Pemerintah Bebaskan Pajak Sewa Ruko di Pasar dan Mall

Pemerintah Bebaskan Pajak Sewa Ruko di Pasar dan Mall

Bisnis   Ekonomi   Headline   Keuangan   Nasional   News   Sorotan   Sospolhukam
PNS Kemendikbudristek Wajib Baca Naskah Pancasila pada Rabu dan Jumat, Termasuk Saat WFH

PNS Kemendikbudristek Wajib Baca Naskah Pancasila pada Rabu dan Jumat, Termasuk Saat WFH

ASN   Headline   IT   Nasional   News   Pendidikan   Sorotan   Sospolhukam   Technology
Meluas ke Luar Jawa-Bali, Satgas Minta Daerah-daerah Ini Bersiap Hadapi Lonjakan Covid-19

Meluas ke Luar Jawa-Bali, Satgas Minta Daerah-daerah Ini Bersiap Hadapi Lonjakan Covid-19

Headline   Kesehatan   Nasional   News   Sorotan   Sospolhukam
PPKM Level 4 Diperpanjang, Angka Kematian Covid Indonesia Hari Ini Pecah Rekor 1.598 Jiwa

PPKM Level 4 Diperpanjang, Angka Kematian Covid Indonesia Hari Ini Pecah Rekor 1.598 Jiwa

Headline   Kesehatan   Nasional   News   Sorotan   Sospolhukam
Kota Pontianak Masuk Dalam Perpanjangan PPKM Level 4

Kota Pontianak Masuk Dalam Perpanjangan PPKM Level 4

Ekonomi   Headline   Kesehatan   Kilas Kalbar   News   Pelayanan Puplik   Pontianak   Sorotan   Sospolhukam

SITE LOCATION REKLAME

Streaming triggernetmedia.com