banner 120x600 banner 120x600 banner 120x600 banner 120x600
KesehatanKilas KalbarPontianakTips

RSUD SSMA Berikan Edukasi Seputar Obat Asam Urat

×

RSUD SSMA Berikan Edukasi Seputar Obat Asam Urat

Sebarkan artikel ini
Apoteker (Apt) Devi Yulianti, S Farm, edukasi pengunjung UPT Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Sultan Syarif Mohamad Alkadrie (SSMA) Kota Pontianak, Rabu, (10/7).

triggernetmedia.com – Asam urat merupakan salah satu jenis radang nyeri sendi yang disertai kemerahan, bengkak dan rasa hangat akibat penumpukan kristal asam urat di sendi. Kondisi ini paling sering terjadi di jempol kaki, tetapi bisa juga menyerang jari kaki lain, lutut atau pergelangan kaki.

Kadar normal asam urat untuk laki-laki yaitu 2,5 – 7 mg/dl dan perempuan berada di antara 1,5 – 6 mg/dl. Risiko jika terjadi peningkatan kadar asam urat dapat menyebabkan serangan radang sendi berulang hingga menimbulkan kerusakan sendi permanen dan kecacatan.

Apoteker (Apt) Devi Yulianti, S Farm. mengungkapkan penyakit asam urat terkadang tak cukup diatasi dengan penanganan rumah, beberapa kondisi perlu mengonsumsi obat asam urat untuk mengelola gejalanya.

Hal tersebut disampaikannya ketika memberikan informasi seputar obat asam urat kepada 20 pasien dan pengunjung UPT Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Sultan Syarif Mohamad Alkadrie (SSMA) Kota Pontianak, Rabu, (10/7).

“Pada umumnya obat asam urat bekerja dengan dua cara, yaitu untuk menangani serangan asam urat dan obat untuk menurunkan kadar asam urat di dalam darah,” jelasnya.

Oleh karena itu, lanjut dia, penting untuk melakukan pemeriksaan ke dokter terlebih dahulu sebelum mengonsumsi obat asam urat agar mendapatkan jenis obat asam urat yang tepat.

Menurutnya, ketika asam urat kambuh maka akan timbul rasa nyeri sendi dan peradangan. Untuk mengatasi nyeri tersebut, umumnya dokter akan meresepkan obat jenis diklofenak, ketorolak, celecoxib, dan kolkisin yang diminum sesuai dengan aturan pakai resep dokter.

“Sedangkan obat untuk menurunkan kadar asam urat yaitu allopurinol, febuxostat, dan probenesid. Di antara tiga jenis obat tersebut, allopurinol merupakan obat yang sering diresepkan dokter,” ungkap Devi.

Dirinya menekankan bahwa penggunaan obat asam urat harus sesuai dengan anjuran resep dokter dan jika obat yang dikonsumsi telah habis, segera dikonsultasikan dengan dokter untuk penanganan selanjutnya agar tidak menimbulkan efek yang membahayakan tubuh jika obat asam urat dikonsumsi berlebihan.

“Selain mengonsumsi obat asam urat, perubahan gaya hidup juga penting untuk mencegah serangan asam urat dan mengurangi tingkat keparahan asam urat,” terangnya.

“Perubahan gaya hidup yang bisa dilakukan seperti rutin berolahraga, menghindari konsumsi makanan dengan kadar purin tinggi seperti daging merah dan makanan laut, mempertahankan berat badan ideal, minum air minimal 2 liter/hari, dan menghindari minuman beralkohol dan minuman manis tinggi gula,” tutupnya.

About Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *