Lifting Migas Tak Capai Target, Menteri ESDM Arifin Tasrif Tanggapi Santai

  • Bagikan
Blok Migas ONWJ. [bumn.go.id]
banner 468x60

triggernetmedia.com – Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif mengakui adanya penurunan proses produksi dan pengolahan siap jual (lifting) minyak dan gas bumi (migas).

Hal ini pun kata Arifin yang menjadi tugas besar dirinya sebagai pembantu Presiden Joko Widodo (Jokowi).

“Hal yang paling utama adalah bagaimana meningkatkan lifting migas, karena dalam beberapa tahun ini produksi migas kita turun,” kata Arifin saat acara Indonesia Milenial Summit 2020, di The Tribarata, Jakarta, Jumat (17/1), dilansir dari laman suara.com.

SKK Migas mencatat, target produksi minyak bumi siap jual (lifting) pada 2020 diprediksi turun 3 persen dari target (outlook).

Target lifting migas di 2020 diperkirakan 734 ribu barrel oil per day (bopd), penyebab penurunan lifting adalah ladang-ladang minyak yang berada dalam posisi menurun cadangannya (decline).

“Ada beberapa faktor memang seperti cadangan minyak yang sudah berkurang,” katanya.

Menurut Arifin, Indonesia ‎masih memiliki peluang untuk meningkatkan produksi migas, sebab banyak potensi yang belum tergarap.

“Karena masih banyak potensi yang belum kita garap, termasuk juga soal ladang baru dan lama yang bakal kita optimalkan produksinya,” kata Mantan Dubes Jepang ini.

Baca juga  Uji Klinis Vaksin Nusantara Disetop, Riset Dilanjutkan untuk Non-Komersial

Untuk diketahui, realisasi lifting migas sepanjang 2019 hanya mampu mencapai 90,5 persen dari target dalam anggaran pendapatan dan belanja negara (APBN).

Kepala Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) Dwi Soetjipto menyebutkan sepanjang 2019, realisasi lifting migas mencapai 1,8 juta barel setara minyak per hari (BOPD), atau tidak mencapai target yang ditetapkan APBN 2019 sebesar 2,025 juta BOPD.

“Ada beberapa hal yang membuat terjadi pengurangan pada lifting minyak, yakni kebocoran EMCL ‘floating hose” di Blok Cepu yang kalau setahun berkurang menjadi 2.900 barel oil per hari,” kata Dwi di Gedung SKK Migas Jakarta, Kamis (9/1/2020).

Dwi merinci realisasi lifting minyak pada 2019 mencapai 746.000 barel per hari atau 96,3 persen dari APBN 2019 sebesar 775.000 barel per hari. Namun demikian, capaian ini di atas target WP& B sebesar 729,5 ribu BOPD atau sebesar 102,3 persen.

Menurut dia, lifting minyak Indonesia berpotensi mencapai 752.000 barel per hari, namun terjadi pengurangan akibat serangkaian kendala sepanjang 2019, seperti kebakaran hutan di Sumatera, dampak kondensat karena curtailment gas, revisi Amdal EMCL dan kebocoran di lapangan YY blok Offshore North West Java (ONWJ).

Baca juga  Jokowi: Beri Peringatan Keras Calon Kepala Daerah yang Langgar Protokol

“Jika dibandingkan RUEN pada 2019, diprediksi lifting minyak berada di angka 590.000 BOPD. Capaian 746.000 BOPD ini telah menunjukkan hasil yang membanggakan atas upaya kerja keras yang dilakukan oleh SKK Migas dan KKKS,” kata dia.

Sementara itu, realisasi lifting gas sepanjang 2019 mencapai 5.934 MMSCFD atau hanya 84,8 persen dari target APBN 2019 sebesar 7.000 MMSCFD. Jika dibandingkan dengan target WP&B yang sebesar 5,937 MMSCFD, realisasi lifting gas 2019 mencapai 99,9 dari target yang ditetapkan.

Mantan Dirut Pertamina itu menambahkan kinerja lifting gas 2019 pada awalnya sempat mencapai angka 6.002 MMSCD.

Capaian ini diperoleh setelah SKK Migas dan KKKS melakukan berbagai terobosan dan inovasi melalui kegiatan antara lain Filling The Gap (FTG), Production Enchancement Techonology (PET), Management, Optimisasi Planned Shutdown dan lainnya.

Namun, adanya curtailment gas 60,8 MMSCFD seperti yang terjadi di JOB PMTS, Pertamina EP dan ENI, kemudian kejadian H2S Spike EMCL dan “accident” di lapangan YY memberikan penurunan sebesar 7,2 MMSCFD.

Iwan Supriyatna | Mohammad Fadil Djailani

banner 120x600
  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *