HeadlineInternasionalMetropolitanNasionalNewsSospolhukam

Kebakaran Hutan Kepung California, Ribuan Orang Terpaksa Mengungsi

Ribuan titik kebakaran muncul dipicu oleh fenomena petir dan gelombang panas. Angin kencang memperparah kondisi yang ada.

triggernetmedia.com – Ratusan titik kebakaran mengamuk di hampir seluruh kawasan CaliforniaAmerika Serikat. Kondisi itu memaksa ribuan penduduk mengungsi.

Menyadur The Guardian, Kamis (20/8/2020), ribuan titik kebakaran muncul dipicu oleh fenomena petir dan gelombang panas. Angin kencang memperparah kondisi yang ada.

“Ini semacam pengepungan api yang luar biasa,” kata Daniel Swain, seorang ilmuwan iklim di Institut Lingkungan dan Keberlanjutan UCLA.

Menurut Gubernur California, Gavin Newsom, negara bagian itu tengah memerangi 367 kebakaran. Hal itu dia sampaikan lewat konferensi pers pada Rabu (19/8/2020).

“Kita tengah ditantang sekarang,” kata Gavin Newsom.

Wilayah California dilaporkan telah mengalami fenomena sambaran petir 10.849 kali selama 72 jam.

Kombinasi fenomena itu dengan gelombang panas menyebabkan kebakaran hutan yang disebut Newsom tak wajar.

Saat ditanya mengenai solusi dari bencana iklim ini, di tambah masih adanya pandemi virus Corona dan masalah pemadaman listrik, gubernur menjawab singkat.

“Masa depan terjadi lebih dulu di sini,” kata Gavin Newsom.

Kebakaran hutan di kabupaten Napa, Sonoma dan Solano sekarang mencakup sekitar 46.225 hektar, menurut Cal Fire, badan pemadam kebakaran negara bagian.

Si Jago Merah telah menghancurkan setidaknya 50 bangunan dan sebagian besar api itu tetap tidak terkendali.

Fenomena ini terjadi hanya tiga tahun selepas kebakaran dahsyat yang menewaskan 22 orang dan menghancurkan banyak kilang anggur di wilayah tersebut.

Di California tengah, seorang pilot dalam misi menjatuhkan air di wilayah barat Fresno meninggal setelah helikopternya jatuh pada Rabu pagi, kata Cal Fire dalam sebuah pernyataan.

Arbelaez Brown, seorang warga yang pernah bekerja sebagai penjawab bencana untuk Palang Merah, mengatakan dia telah dilatih untuk menjaga akalnya, tapi tetap saja terguncang oleh ganasnya kebakaran.

“Api bergerak sangat cepat dan menelan semua yang ada di sekitar kami,” kata Brown.

“Anak saya yang berusia 14 tahun ketakutan, menangis. Tapi saya jelaskan kepada anak-anak kita bisa mengganti barang, kita bisa membangun kembali rumah. Selama kita aman,” tandasnya.

Sumber : Suara.com

Tags

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close