banner 120x600

Perubahan Iklim Dapat Mengancam Berbagai Aspek Dalam Industri Kopi, Apa yang Perlu Dilakukan?

Ilustrasi tanaman kopi. (Pexels)
banner 120x600

triggernetmedia.com – Perubahan iklim merupakan salah satu fenomena global yang tengah dihadapi di seluruh dunia. Lambat laun, ini akan mengubah banyak hal, bahkan menjadi ancaman, termasuk di dalam industri kopi.

Disebutkan World Reowned Commodity Market Analys, Judith Ganes, saat ini, kekhawatiran jangka panjang mulai dirasakan oleh para pemain di industri kopi, bukan cuma petani dan pebisnis, tapi juga hingga konsumen.

Pasalnya, dampak perubahan iklim terhadap industri kopi sangat luas, mempengaruhi seluruh aspek industri mulai dari produksi hingga konsumsi.

Misalnya, meningkatnya suhu dan curah hujan yang tidak dapat diprediksi mengubah kondisi pertumbuhan tanaman kopi, sehingga menyebabkan penurunan hasil dan peningkatan kerentanan yang dihadapi tanaman kopi, seperti hama dan penyakit.

Penurunan hasil panen ini dapat menyebabkan kenaikan harga bagi konsumen, yang pada gilirannya dapat mempengaruhi permintaan kopi.

Demikian pula, perubahan kualitas kopi arabika dan jenis biji kopi lainnya dapat mempengaruhi preferensi konsumen, sehingga berpotensi menyebabkan pergeseran pasar perdagangan kopi global.

“Perubahan ini mengancam kehidupan petani kopi, karena mereka juga khawatir akan kekurangan tenaga kerja dan peningkatan biaya. Begitu pula kualitas dan ketersediaan kopi bagi konsumen,” ujar dia dalam acara Coffee Indonesia Summit, disitat dari Suara.com.

Dampak perubahan iklim jelas terlihat di perkebunan kopi, kata Executive Director Philip Nova, Thair Hussain, tepatnya di wilayah di sekitar khatulistiwa tempat sebagian besar tanaman kopi dunia ditanam.

“Suhu yang meningkat dan pola cuaca yang tidak dapat diprediksi juga membuat hama dan penyakit di perkebunan kopi meningkat, yang tentu saja mempengaruhi kualitas kopi,” pungkasnya dalam kesempatan yang sama.

Untuk itu, dibutuhkan perhatian bersama agar masalah tersebut dapat segera terselesaikan. Di sini, perubahan kecil sekalipun pada suhu dan curah hujan dapat berdampak signifikan terhadap produksi kopi.

Ketika suhu meningkat dan curah hujan semakin tidak menentu , para petani kopi semakin kesulitan dalam menanam kopi, sehingga menyebabkan penurunan hasil panen dan peningkatan biaya produksi.

Judith mengatakan salah satunya adalah mengenai perlunya bantuan lebih banyak varietas klonal yang tahan penyakit. Hal ini sama seperti yang dikutip dari situs Rave soal lendekatan yang dapat dilakukan oleh merek kopi untuk memitigasi perubahan iklim:

• Mendukung praktik pertanian kopi berkelanjutan

Merek kopi dapat mendukung produsen kopi dalam menerapkan praktik pertanian berkelanjutan yang mengurangi dampak lingkungan dan menjaga kualitas lahan.

Praktik-praktik yang dilakukan oleh para petani kopi ini sering kali mencakup teknik-teknik seperti agroforestri, tanaman penutup tanah, dan kopi yang ditanam di tempat teduh.

• Investasi di bidang infrastruktur

Merek kopi dapat berinvestasi di proyek infrastruktur di negara-negara produsen kopi agar produksi kopi menjadi lebih efisien dan efektif. Hal ini termasuk investasi pada sistem irigasi, rumah kaca, dan teknologi pertanian tropis lainnya.

• Berinvestasi pada varietas kopi cerdas iklim

Tanaman kopi cerdas iklim dirancang agar tahan terhadap perubahan kondisi dan lebih tangguh dalam menghadapi perubahan iklim. Merek kopi dapat berinvestasi dalam penelitian dan pengembangan varietas ini, sehingga membantu petani beradaptasi terhadap perubahan iklim.

• Bekerja sama dengan petani untuk membangun ketahanan terhadap perubahan kondisi

Merek kopi juga dapat bekerja sama dengan petani untuk membangun kapasitas dan keterampilan mereka dalam merespons dampak perubahan iklim. Hal ini termasuk memberikan akses terhadap pelatihan, sumber daya, dan teknologi yang dapat membantu petani beradaptasi dengan lebih efektif.

About Author

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *