GenRe Ceria, Pekan Diskusi Inspiratif Sosial Pembangunan Keluarga

Trigger Netmedia - 18 Maret 2019
GenRe Ceria, Pekan Diskusi Inspiratif Sosial Pembangunan Keluarga
 - ()

PONTIANAK (triggernetmedia.com) – Kaum muda tidak boleh menjadi beban bagi lingkungannya. Hal ini ditegaskan Bupati Kubu Raya, Muda Mahendrawan, saat menjadi salah satu pembicara pada ‘Diskusi Inspiratif Sosialisasi Pembangunan Keluarga Bersama Mitra Kerja GenRe Ceria 2019’ di halaman Museum Kalimantan Barat, Minggu (17/3).

Kegiatan sosialisasi merupakan kerjasama Pemerintah Provinsi Kalimantan Barat dengan Perwakilan BKKBN Kalimantan Barat, sebagai bagian dari upaya menekan angka kelahiran usia 15-19 di provinsi itu.

Pada kesempatan itu, Bupati Kubu Raya, Muda Mahendrawan, mengatakan dirinya selalu menanamkan spirit bahwa kaum muda tidak boleh menjadi beban bagi negeri.

“Kalau kawin muda, akibatnya cenderung nanti menjadi beban buat orang di sekitar. Makanya kita selalu memberi perhatian dan salah satunya adalah mengusahakan supaya cukup usia saat menikah, sehingga lebih matang dan punya karakter yang kokoh. Jangan sampai anak muda nantinya diklaim cuma menjadi beban bagi bangsa, daerah, dan keluarga. Kaum muda harus berkontribusi dan punya manfaat besar,” ujarnya.

Provinsi Kalimantan Barat adalah daerah yang potensial dengan kaum muda yang antusias, progresif, dan kreatif. Karena itu, Muda meyakini Kalbar akan menjadi daerah yang tangguh dan mandiri.

Selain itu, kata Muda, kaum muda Kalbar juga tumbuh dengan perspektif keberagaman. Karena itu, dirinya meminta kaum muda punya rasa percaya diri dan berimajinasi tinggi.

“Itu modal utama. Harus punya keyakinan dan imajinasi yang melompat. Selalu saya ingatkan kepada anak-anak muda kita, jangan berpikir ‘sekadar-sekadar’. Nanti dianggap ‘sekadar’ sama orang. Berpikirlah luar biasa,” pesan dia.

Baca juga  ASN Kalbar Masuk Nomine 40 Besar Kategori PNS Inspiratif

Anak muda, lanjut Muda, harus diberi kesempatan untuk berimajinasi dan beraktivitas sesuai imajinasinya. Namun, tetap dengan merawat peradaban terhadap tata krama dan kesopanan. Yang terpenting fokus pada tujuan.

“Tancapkan betul-betul mimpi itu agar tidak mudah tergiring pada hal-hal lain yang negatif. Soal dapat atau tidak impian itu, yang terpenting kita sudah mengarahkannya pada hal-hal yang positif untuk pengabdian kepada keluarga dan masyarakat luas. Selalu peduli dengan lingkungan dan orang banyak,” kata dia.

Bupati Muda lantas mendorong generasi muda menumbuhkan sikap kepedulian tersebut, ia meminta kaum muda kembali berinteraksi dengan alam. Kehidupan manusia di era modern, harus diseimbangkan melalui cara berinteraksi dengan alam. Meski generasi saat ini relatif lebih pintar karena dukungan kemajuan teknologi, namun dapat kehilangan keseimbangan sehingga menjadi egois jika tidak menyatu dengan alam.

“Tantangannya adalah kalau tidak cepat menyatukan mereka dengan suasana alam, itu bisa menghilangkan keseimbangan. Artinya mereka tumbuh tanpa ada rasa kepekaan. Karena alam inilah yang membawa kepekaan,” ujarnya.

Terkait isu angka kelahiran di usia dini, kaum muda diingatkan untuk menghindari setiap imajinasi negatif. Semua pihak yang terkait mulai pemerintah pusat, provinsi, hingga kabupaten diharapkan bersinergi dalam mempersempit ruang bagi hal-hal negatif yang mengancam kaum muda.

“Jangan kasih kesempatan dan ruang kepada setiap imajinasi negatif. Harus fokus pada cita-cita dan tidak boleh menjadi beban bagi siapapun. Kegiatan ini menjadi inspirasi untuk lebih mensinergikan dari pemerintah pusat hingga daerah dalam hal program-program. Mudah-mudahan keroyokan kita akan lebih massif lagi sehingga anak-anak bisa diminimalkan dari gangguan-gangguan perkembangan zaman,” harap Muda.

Baca juga  Dirotasi PDIP ke Komisi VII Gegara Tolak Vaksin, Ribka: Santai Aja

Deputi Bidang KSPK BKKBN, M. Yani, menegaskan sinergitas dan motivasi sangat diperlukan dalam program GenRe. Terutama dalam menurunkan angka pernikahan dini dan kelahiran di usia muda. Hal itu dapat dilakukan dengan memajukan program generasi berencana, khususnya pembangunan kependudukan, keluarga berencana, dan pembangunan keluarga khususnya di daerah.

“Remaja saat ini dan remaja masa ke depan itu penuh dengan tantangan terutama di Kalbar ini. Sebenarnya di beberapa daerah sudah selesai masalah pernikahan dini ini. Menyelesaikan penikahan dini dengan multifactor penyebab tidaklah mudah,” sebutnya.

Kepala Perwakilan BKKBN Kalimantan Barat, Kusmana, mengatakan perlunya kegiatan yang ramah remaja untuk meningkatkan akses informasi dalam upaya menekan angka kelahiran di usia 15-19 tahun. Ia menerangkan kegiatan GenRe Ceria yang digelar pihaknya tahun ini mengangkat tema ‘Kawin Muda Sepok’.

“Ada tiga kegiatan yang dilakukan, yaitu lomba stand up comedy, gerak jalan, dan flashmob dengan peserta dari berbagai kabupaten dan komunitas. Ini salah satu kreasi dan ide untuk mengisi waktu kaum muda agar melakukan aktivitas yang positif. Salah satu upaya dalam mencapai generasi emas di masa mendatang,” ujarnya.

Pewarta : Rio / Humas Pemkab. Kubu Raya
Editor : Arizbroadcaster

Tinggalkan Komentar

Streaming

Close Ads X