BMKG Imbau Waspada Curah Hujan dan Pasang Air Laut

Trigger Netmedia - 29 Desember 2018
BMKG Imbau Waspada Curah Hujan dan Pasang Air Laut
 - ()

PONTIANAK (triggernetmedia.com) – Prakirawan Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Stasiun Kemaritiman Pontianak, Randy Ardianto memberikan peringatan dini kepada masyarakat terkait potensi terjadinya hujan dengan intensitas sedang hingga lebat disertai angin kencang, kilat atau guntur.

Peringatan dini tersebut disampaikan sekira pukul 11.30 WIB, Sabtu (29/12).

“Potensi terjadinya hujan dengan intensitas sedang hingga lebat disertai angin kencang, guntur atau petir itu berdurasi singkat, terjadi pada pukul 12.00 WIB,” kata Randy.

Sejumlah wilayah di Kalbar, sebut Randy akan terdampak cuaca ekstrim itu.

“Wilayah yang terdampak cuaca ekstrim meliputi Kecamatan Sungai Kunyit, Mempawah Timur, Mempawah Hilir dan Kecamatan Siantan, di Kabupaten Mempawah,” jelasnya.

Baca juga  Bupati Landak Lepas Baksos LJC Ke Desa Parek

Analisis prakiraan cuaca yang disampaikan pihak BMKG Stasiun Kemaritiman Pontianak jugs menyebutkan, selain meluas ke Segedong, Sungai Pinyuh, Anjongan, Toho dan Sadaniang, cuaca ekstrim dalam durasi singkat dapat meluas dan berdampak ke wilayah Teluk Pak Kedai, Sungai Kakap, Rasau Jaya, Sungai Raya, Sungai Ambawang dan Kuala Mandor di Kubu Raya.

“Cuaca ekstrim juga diprakirakan terdampak di Capkala dan Kecamatan Sungai Raya di Kabupaten Bengkayang,” sebut Randy.

Kota Pontianak dan Kabupaten Landak juga terdampak cuaca ekstrim. Prakirawan BMKG Stasiun Kemaritiman Pontianak, Randy menyebutkan, kondisi cuaca ekstrim ini diprakirakan masih akan berlangsung hingga pukul 14.00 WIB.

Baca juga  ASN Dilarang Melakukan Perjalanan Jauh Atau Mudik

Lebih lanjut, kata Randy prakiraan cuaca  di Pelabuhan Dwikora Pontianak terpantau cuaca ekstrim dengan intensitas hujan sedang.

“Hal itu disebabkan terjadinya pergerakan arah angin dan kecepatan angin di Barat Daya hingga Barat, dengan kecepatan 1 hingga 20 knot. Sedangkan tinggi gelombang diprakirakan 0.1 hingga 0.4 meter, dengan pasang maksimum 1.500 meter, terjadi pada pukul 12.00-14.00 WIB,” jelasnya.

Berdasarkan analisis BMKG Stasiun Kemaritiman Pontianak itu, masyarakat diwilayah pesisir dan bantaran sungai, dan daerah rendah diimbau waspada.

“Masyarakat tetap siaga guna mengantisipasi dampak terjadinya pasang air laut maksimum,” imbau¬† Randy.

Pewarta : Arizbroadcaster
Editor : Arizbroadcaster

Tinggalkan Komentar

Streaming

Close Ads X