Angin Kencang, Pesisir Kalbar Terdampak Banjir Rob

Trigger Netmedia - 29 Desember 2018
Angin Kencang, Pesisir Kalbar Terdampak Banjir Rob
 - ()

PONTIANAK (triggernetmedia.com) – Angin kencang berdurasi singkat dan hujan intensitas sedang – lebat diperkirakan masih terjadi di pesisir Kalimantan Barat.

Berdasarkan analisis Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Wilayah Kalbar pada Sabtu (29/12), Kota Singkawang, Kabupaten Bengkayang, Kabupaten Mempawah, Kota Pontianak, Kabupaten Kubu Raya, Kabupaten Kayong Utara hingga Kabupaten Ketapang, terdeteksi angin kencang terjadi sejak pukul 12.00 WIB sebagai berikut :

Staklim BMKG Mempawah mencatat kecepatan angin 45 km/jam.

Staklim Maritim Kota Pontianak mencatat kecepatan angin 26 knot sekitar 47 km/jam.

Staklim Supadio Pontianak mencatat kecepatan angin 30 knot sekitar 54 km/jam.

Kepala Staklim BMKG Mempawah, Wandayantolis mengatakan angin kencang terjadi di pesisir Kalbar terjadi sejak pukul 11.30 WIB.

“Berdasarkan penginderaan citra radar cuaca, angin kencang dan hujan ini meluas di Kabupaten Sambas, Kabupaten Landak, Kabupatrn Sanggau, hingga Kabupatrn Sekadau,” jelasnya.

Sementara, data pasang surut yang dipantau di Muara Sungai Kapuas Kecil pada AWS Stasiun Meteorologi Maritim Kota Pontianak menunjukkan terjadinya peningkatan tinggi air yang signifikan sejak pukul 11.20 WIB.

Baca juga  Fokus Tingkatkan Hasil Belajar Siswa, Kemendikbud Luncurkan Guru Penggerak

“Hingga puncaknya pada jam 12.40 – 12.50 WIB yaitu 2,8 meter. Pada jam 11.10 WIB pola pasang menunjukkan mulai turun menjadi 2.2 meter,” kata Wandayantolis.

Catatan curah hujan hari ini, kata Wandayantolis terdata sejal jam 07.00 – 13.00 WIB. Menurutnya secara umum tidak signifikan.

“Curah hujan di Staklim Mempawah sebesar 9 mm, termasuk hujan ringan. Di Stasiun Meteorologi Maritim Kota Pontianak 7 mm termasuk hujan ringan, dan Stasiun Meteorologi Supadio Pontianak 4 mm termasuk hujan ringan,” jelasnya.

Berdasarkan data-data tersebut di atas Pihak BMKG secara umum menyimpulkan pemicu tingginya pasang yang terjadi di Kota Pontianak dan sekitarnya disebabkan terbawanya air laut menuju darat oleh angin kencang.

Hingga tanggal 1 Januari 2019 diprakirakan masih ada potensi hujan sedang – lebat yang disertai angin kencang berdurasi singkat di Pesisir Kalimantan Barat.

Berdasarkan data yang dihimpun dari berbagai UPT BMKG di Wilayah Kalbar, sebut Wandayantolis, bahwa tinggi gelombang di Perairan Kalbar diprakirakan juga akan cukup tinggi hingga 2,5 meter yaitu di seluruh Perairan Kalimantan Barat.

Baca juga  Demi Investasi, Peraturan Perpajakan Dibuat Lebih Ramah Investor

” Potensi gelombang tinggi hingga 4,0 meter berpotensi terjadi di Laut Natuna Utara – Perairan Kep. Natuna. Potensi cuaca ekstrem hingga beberapa hari ke depan ini dipicu oleh pertemuan massa udara di Kalimantan Barat serta adanya Pusat tekanan rendah yang simetris di Belahan Bumi Utara yaitu di Laut Cina selatan dan di Belahan Bumi Selatan yaitu di Samudra Hindia,” ujarnya.

Lebih lanjut dikatakan, pasang air laut diprakirakan sudah mulai menurun. Pasang maksimum terjadi pada tanggal 24 – 27 Desember 2018.

Namun, seiring diprakirakan masih adanya potensi hujan sedang – lebat di pesisir Kalbar, maka perlu diwaspadai potensi akan terjadinya genangan di pesisir Kalimantan Barat.

“Bagi para nelayan tradisional khususnya, perlu diwaspadai kecepatan angin lebih dari 15 knot dan tinggi gelombang lebih dari 1,25 meter. Ini data yang kita himpun dan untuk dapat diketahui masyarakat, sekaligus peringatan dini BMKG,” kata Wandayantolis.

Pewarta : Arizbroadcaster
Editor : Arizbroadcaster

Tinggalkan Komentar

Streaming

Close Ads X