HeadlineInternasionalKesraNasionalNewsSospolhukam

Untuk Pertama Kali, Paus Fransiskus Angkat Kardinal Keturunan Afro-Amerika

Uskup Agung Washington DC Wilton Gregory menjadi kardinal Afro-Amerika pertama dalam sejarah.

triggernetmedia.com – Paus Fransiskus untuk pertama kalinya dalam sejarah mengangkat seorang kardinal – pejabat senior dalam Gereja Katolik Roma – keturunan Afro-Amerika.

Menyadur Sky News, Uskup Agung Washington DC Wilton Gregory termasuk di antara 13 kardinal baru yang akan diangkat secara resmi bulan depan.

Pria berusia 73 tahun itu akan menjadi prelatus keturunan Afrika-Amerika pertama yang mengenakan topi merah yang didambakan.

Paus mengatakan melalui jendela studionya yang menghadap ke Lapangan Santo Petrus, 13 Uskup Agung tersebut secara resmi akan diangkat dalam sebuah upacara pada 28 November.

Baca Juga:5 Fakta Paus Fransiskus Setuju Pernikahan Sesama Jenis

Pemilihan Gregory mendapat pujian dari pendukung LGBTQ di AS, beberapa hari setelah Paus menyuarakan dukungan serikat sipil untuk pasangan gay.

Uskup Agung Wilton Gregory.[Twitter]
John Carr, rekan Gregory yang sudah bekerja selama 20 tahun di Konferensi Uskup Katolik AS menyatakan pujian atas diangkatnya Gregory menjadi kardinal.

“Ia pendeta yang peduli, pemimpin yang pendiam, dan suara yang berani saat Washington dan negara membutuhkan ketiganya,” katanya, dikutip dari Washington Post.

“Pada saat rasisme mencabik-cabik negara kita, dia telah menjadi suara yang konsisten dan gigih untuk martabat semua – untuk kehidupan kulit hitam dan untuk keadilan dan rekonsiliasi rasial,” kata Carr, direktur Initiative on Catholic Social Thought and Public di Universitas Georgetown.

“Kami membutuhkan penyembuhan, dan saat Paus Fransiskus mengakui kepemimpinannya adalah tanda yang penuh harapan.” sambungnya.

Baca Juga:Di Film Ini, Paus Fransiskus Beri Dukungan Hubungan Sesama Jenis

Ketika Gregory menjadi kepala keuskupan Atlanta di awal karirnya, dia menulis secara positif di kolom percakapannya dengan orang tua Katolik dari anak-anak LGBTQ.

Gregory ditunjuk oleh Paus Fransiskus tahun lalu untuk memimpin keuskupan bergengsi di ibukota Amerika Serikat.

Uskup Gregory juga pernah didapuk menjadi kepala Konferensi Uskup Amerika Serikat sebanyak tiga kali.

Kardinal baru lainnya adalah Pendeta Italia Raniero Cantalamessa, Uskup Agung Kigali Antoine Kambanda, Uskup Agung Capiz Jose Feurte Advincula, dan Uskup Agung Santiago Celestino Aos.

Fransiskan lainnya yang telah diangkat adalah Friar Mauro Gambetti, yang bertanggung jawab atas Biara Suci di Assisi.

Baca Juga:5 Fakta Paus Fransiskus Setuju Pernikahan Sesama Jenis

Merefleksikan keyakinannya dalam membantu orang miskin, paus juga menunjuk mantan direktur amal Katolik Roma Caritas, Pendeta Enrico Feroci, sebagai kardinal.

Yang lainnya termasuk Prelatus Maltese Monsignor Mario Grech; Monsinyur Marcello Semeraro, seorang Italia yang melayani sebagai prefek di kantor Vatikan yang menjalankan proses pembuatan orang suci; dan Uskup Cornelius Sim – vikaris apostolik Brunei.

Mereka akan bergabung dengan uskup agung Italia di Siena dan kota-kota terdekat di Tuscany, Augusto Lojudice, pensiunan uskup San Cristobal de las Casas, Monsinyur Felipe Arizmendi Esquivel, dan mantan diplomat Italia Vatikan, Uskup Agung Silvano Tomasi.

Sembilan dari kardinal baru berusia di bawah 80 tahun dan berhak memilih paus berikutnya.

Baca Juga:Di Film Ini, Paus Fransiskus Beri Dukungan Hubungan Sesama Jenis

Sumber : Suara.com

Tags

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close