HeadlineKabar DesaKesraKilas KalbarLandakLipsusNews

Korban Banjir Di Sebadu Terima Bantuan Pemkab Landak

Bupati Karolin sampaikan rasa prihatinnya terhadap para korban bencana banjir.

triggernetmedia.com – Bupati Landak, dr. Karolin Margret Natasa kembali menyalurkan bantuan langsung kepada korban banjir di Sebadu, Jum’at (24/7/2020). Bantuan yang diberikan yaitu berupa beras sebanyak 1.166 kg yang disalurkan kepada warga terdampak banjir khususnya di Desa Mandor, Desa Salatiga dan Desa Ngarak.

Saat penyaluran bantuan, Bupati Karolin menyampaikan rasa prihatinnya terhadap para korban bencana banjir. Dirinya mengatakan, dengan kemampuan yang ada pemerintah telah berupaya menyediakan bantuan untuk meringankan beban para korban yang terdampak bencana banjir itu.

“Semoga apa yang kami bawa hari ini walaupun tidak seberapa nilainya bermanfaat bagi ibu bapak dalam situasi bencana. Menurut saya tidak ada masalah dari mana datangnya, yang penting ada bantuan untuk bergotong royong membantu ibu bapak dalam menghadapi musibah,” ujar Karolin.

Bupati Karolin mengungkapkan, ditengah pandemi Covid-19 situasi keuangan negara memang tengah terganggu, sehingga ada beberapa daerah yang belum diberikan bantuan, karena pemberian bantuan pertama diprioritaskan pada daerah yang terdampak cukup parah.

“Kami prihatin dengan situasi yang dihadapi oleh bapak ibu, jadi seperti yang lain kami juga berfikir dan tidak mungkin juga tidak bantu dan menutup mata, kebetulan juga ada bantuan dari Bank Kalbar, ini merupakan hasil koordinasi yang Saya lakukan,” ungkap Karolin.

Terkait bencana banjir yang terjadi beberapa waktu lalu, Karolin mengajak semua pihak mulai dari pemerintah hingga masyarakat untuk terus waspada. Mengingat bencana ini bisa datang kapan saja sehingga upaya pencegahan dinilai sangat penting.

“Pengalaman ini harus membuat kita menjadi lebih hati-hati, jadi kita harus waspada. Desa harus punya peta-peta rawan bencana. Jadi harus mengerti daerahnya berapa dusun, daerah mana saja yang rawan bencana, bencananya apa saja. Kalau ditempat kita yang rawan itu longsong, banjir, dan puting beliung,” ujar Karolin.

Dalam kesempatan tersebut Karolin juga mengingatkan pihak desa agar mengalokasilan anggaran yang bersumber dari dana desa khusus untuk penanganan bencana.

“Artinya kedepan desa juga harus punya dana cadangan untuk bencana. Karena sekarang ada dana desa, dan peraturan bupati untuk itu sudah ada. Aturan tentang penggunaan dana desa sudah saya lengkapi sehingga desa punya dana cadangan,” tandasnya.

Dek I Ariz

Tags

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close