HeadlineInternasionalMaritimMetropolitanNasionalNewsSerba-serbi

Kemenparekraf Optimistis Pariwisata Indonesia Bangkit Tahun Depan

Salah satu buktinya, iklim pariwisata di DIY sudah mulai menggeliat. Beberapa kali libur akhir pekan, daerah ini kebanjiran wisatawan.

triggernetmedia.com – Pandemi Covid-19 telah membuat dampak besar terhadap para pelaku pariwisata Indonesia. Tak sedikit pelaku pariwisata yang terpaksa gulung tikar karena okupansi mereka menurun secara signifikan. Melihat kondisi itu, Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) kini telah menyiapkan berbagai strategi untuk meningkatkan kapasitas kompetensi para pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif untuk bisa bangkit di tengah pandemi.

Deputi Bidang Sumber Daya dan Kelembagaan Kemenparekraf/Baparekraf Wisnu Bawa Tarunajaya mengaku bahwa pandemi telah membuat kerugian besar terhadap sektor pariwisata dan ekonomi kreatif di Indonesia.

Untuk itu, perlu adanya kolaborasi bersama dengan para stakeholder pariwisata untuk menyusun strategi meningkatkan kapasitas sumber daya manusia (SDM), sehingga pascapandemi nanti semua sudah siap.

“Kami optimis pada 2021 pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif di Indonesia bangkit. Dan, bisa menyelesaikan dengan penyamaan skema dan standar yang sama seperti sebelum adanya pandemi,” ujar Wisnu dalam pernyataannya seperti dikutip dalam laman resmi Kemenparekraf RI, Sabtu (21/11/2020).

Baca Juga:Jamin Keamanan Wisatawan, Kemenparekraf Gelar Simulasi 3K di Objek Wisata

Sementara itu, Kepala Dinas Pariwisata DIY Singgih Raharjo menambahkan, pemerintah Daerah Istimewa Yogyakarta juga mengapresiasi dengan berbagai bantuan dari pemerintah pusat melalui Kemenparekraf.

“Momentum ini sangat bagus di saat kita sedang mengalami pandemi. Ini menjadi bagian dari penyiapan untuk bisa kembali bangkit. Acara kumpul-kumpul bersama dengan para pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif ini akan menambah motivasi ke semuanya,” beber dia.

Singgih juga menyampaikan, implementasi protokol kesehatan menjadi hal yang penting, untuk menumbuhkan kepercayaan diri para wisatawan yang akan datang berlibur dan para industri pariwisata yang bekerja di Yogyakarta.

“Iklim pariwisata di DIY sudah mulai menggeliat lagi, hal itu dibuktikan dengan beberapa kali libur akhir pekan yang lalu kami kebanjiran wisatawan, itulah hasil yang kita lakukan untuk pemulihan destinasi di Yogyakarta,” tuturnya.

Baca Juga:Lesu Akibat Pandemi, Ini Kiat Kemenparekraf Dongkrak Wisata Selam

Sumber : Suara.com

Tags

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close