EkonomiHeadlineNasional

Harga Bawang Putih Tembus Rp 70.000 Per Kilogram, Normalnya Rp 27.000

"Melonjaknya harga bawang putih informasi dari agen dan distributor karena minimnya stok yang sebagian besar impor dari China,"

triggernetmedia.com –  Minimnya stok di tingkat distributor menyebabkan harga bawang putih di Pasar Induk Pasirhayam Cianjur, Jawa Barat, mengalami kenaikan dari Rp 55.000 per kilogram menjadi Rp 70.000 per kilogram.

“Melonjaknya harga bawang putih informasi dari agen dan distributor karena minimnya stok yang sebagian besar impor dari China,” kata Enceh Jamaludin (61) pedagang bawang putih di Pasar Induk Pasirhayam Cianjur, melansir Suara.com

Ia menjelaskan kenaikan harga bawang putih tersebut sudah terjadi sejak tiga pekan terakhir, sebelumnya harga normal per kilogram Rp 27.000, merangkak naik menjadi Rp 55.000 per kilogram dan satu minggu kemudian kembali naik menjadi Rp 70.000 per kilogram.

“Saat ini kami hanya mengandalkan keuntungan dari sayur mayur lain seperti bawang merah, jahe dan cabai. Harapan kami stok kembali stabil dan harga kembali normal,” katanya.

Kepala UPTD Pasar Induk Pasirhayam Cianjur, Tri Wibowo mengatakan harga bawang putih terus merangkak naik sejak tiga pekan terakhir karena minimnya stok di tingkat agen dan distributor akibat pemberhentian sementara impor dari negara Tiongkok.

“Sejak merebaknya virus corona di China, pemerintah menghentikan impor barang dari China, informasi dari pedagang hal tersebut membuat harga melambung,” katanya.

Pihaknya akan berkoordinasi dengan dinas terkait untuk menstabilkan kembali harga bawang putih salah satunya dengan melakukan operasi pasar dan memanfaatkan pasokan bawang putih lokal.

Iwan Supriyatna

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close