HeadlineInternasionalMetropolitanNasionalNewsSospolhukamVideo

Adik dan Ibu Pengantin Wanita Meninggal Karena Covid-19, 30 Tamu Positif

Sebuah pernikahan di Semarang mendadak menjadi kluster baru penularan virus corona alias Covid-19.

triggernetmedia.com – Sebuah pernikahan di Semarang, Jawa Tengah, mendadak menjadi kluster baru penularan virus corona alias Covid-19. Dalam akad nikah digelar 16 Juni 2020 di Tambakrejo, Terboyo itu, keluarga dan puluhan tamu tertular corona.

Tak lama setelah akad nikah, adik perempuan, ayah dan ibu mempelai perempuan terkena Covid-19. Adik dan ibu meninggal bergiliran. Sementara, ayah mempelai wanita menurut laporan masih dalam kondisi sakit berat.

Setelah dilacak petugas Dinas Kesehatan Kota Semarang, sebanyak 30 warga yang menghadiri akad nikah tersebut positif Covid-19.

Seperti dikutip dari laman Ayosemarang.com–jaringan Suara–, Kepala Dinas Kesehatan Kota Semarang, dr M Abdul Hakam mengatakan acara akad nikah pasangan ini dilakukan di rumah mempelai wanita.

Dalam acara itu, takmir masjid yang tinggal di depan rumah mempelai diundang. Setelah keluarga mempelai wanita dinyatakan positif Covid-19, pelacakan menemukan takmir masjid belakangan juga kena Covid-19.

Baca Juga:Pernikahan Berujung Petaka usai Puluhan Tamu Kena Corona dan 4 Berita Lain

Abdul Hakam mengungkapkan awalnya adik mempelai wanita mengeluhkan sakit demam dan sesak napas. Oleh keluarga, adik mempelai wanita langsung dilarikan ke rumah sakit.

Sesampainya di sana, pengecekan menunjukkan adik mempelai wanita positif Covid-19. Ternyata dicek lagi, ayah dan ibunya juga terkena Covid-19. Adik mempelai wanita ini lalu meninggal disusul ibunya beberapa hari kemudian.

“Dalam satu keluarga itu 4 empat anak yang tiga dinyatakan positif Covid-19,” tutur Abdul Hakam.

Baca Juga:Pernikahan Berujung Petaka: Ibu mempelai Meninggal, 30 Tamu Positif Corona

Dinas Kesehatan Kota Semarang kemudian melakukan pelacakan kepada 10 sampling dengan dilakukan rapid test. Dari 10 sampel tersebut didapat, tiga orang reaktif.

“Saya kurang mantab karena baru temukan satu orang. Kemudian saya lakukan swab test, akhirnya ketemu 3 orang yang positif. Kita lacak lagi ketemu satu dan satu lagi. Kita sudah lakukan swab ketiga kepada yang positif,” katanya.

Ia menerangkan, hanya 3 orang yang bergejala di kasus awal. Kemudian orang yang positif lainnya tidak bergejala sehingga dilakukan karantina mandiri dan diberi obat.

“Alhamdulillah hari ini adiknya sudah negatif, tinggal ada 2 yang positif Covid-19,” katanya.

Setelah kejadian keluarga mempelai wanita positif Covid-19 dan kemudian menular ke takmir masjid, maka pelacakan diperluas. Hasil tracking terakhir menunjukkan, data yang mengagetkan.

Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi mengungkapkan dari data yang dilaporkan ada 30 warga positif Covid-19 setelah dites. “Setelah diperluas tracingnya, ada 30 warga yang sudah positif Covid-19,” ujarnya.

Sumber : Suara.com

 

Tags

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button
Close